March 4, 2024

Kerajaan Hindu-Buddha Memiliki Sejarah Yang Sangat Menarik

Kerajaan Hindu-Buddha adalah salah satu periode penting dalam sejarah Indonesia. Pada masa ini, agama Hindu dan Buddha berkembang pesat di kepulauan Nusantara. Kerajaan Hindu-Buddha terbentuk pada abad ke-4 hingga abad ke-15 Masehi.

Pada awalnya, agama Hindu masuk ke Indonesia melalui pedagang dari India Selatan. Agama ini kemudian berkembang dan diadaptasi dengan kebudayaan lokal. Kerajaan Hindu – Buddha pertama yang terbentuk adalah Kerajaan Kutai di Kalimantan Timur. Kerajaan ini didirikan oleh Raja Mulawarman pada abad ke-4 Masehi.

Selanjutnya, agama Buddha juga masuk ke Indonesia pada abad ke-5 Masehi. Agama ini dibawa oleh para biksu dari India dan Cina. Kerajaan Sriwijaya di Sumatera menjadi salah satu kerajaan Hindu-Buddha terbesar di Indonesia. Sriwijaya menjadi pusat perdagangan dan kebudayaan di wilayah Asia Tenggara.

Jawa Tengah Menjadi Pusat Peradaban Kerajaan Hindu-Buddha

Pada abad ke-8 hingga abad ke-10 Masehi, Kerajaan Mataram Kuno di Jawa Tengah menjadi pusat peradaban Hindu-Buddha. Kerajaan ini terkenal dengan candi-candi megah seperti Candi Borobudur dan Candi Prambanan. Candi-candi ini menjadi bukti kejayaan agama Hindu dan Buddha pada masa itu.

Selanjutnya, pada abad ke-13 Masehi, Kerajaan Singhasari dan Majapahit muncul sebagai kerajaan Hindu -Buddha terbesar di Jawa. Kerajaan Majapahit dikenal sebagai salah satu kerajaan terbesar dalam sejarah Indonesia. Raja Hayam Wuruk dan Mahapatih Gajah Mada menjadi tokoh penting dalam sejarah Kerajaan Majapahit.

Namun, pada abad ke-15 Masehi, agama Islam mulai masuk dan berkembang di Indonesia. Hal ini juga menyebabkan agama Hindu dan Buddha perlahan-lahan mengalami penurunan. Kerajaan Hindu- Buddha terakhir di Indonesia adalah Kerajaan Bali, yang masih ada hingga saat ini.

Sejarah Kerajaan Hiindu-Buddha merupakan bagian yang sangat penting dalam sejarah Indonesia. Periode ini menunjukkan kemajuan dalam bidang seni, arsitektur, dan sistem pemerintahan. Meskipun agama Hindu dan Buddha tidak lagi dominan di Indonesia, warisan budaya mereka tetap hidup dalam bentuk candi-candi dan tradisi keagamaan di beberapa daerah.

BACA JUGA : Perang Mataram Kuno Menjadi Peristiwa Bersejarah Abad 17

Share: