June 19, 2024

Kerajaan Islam Tertua Di Indonesia, Sejarah Dan Kisahnya

Kerajaan Islam Tertua Di Indonesia adalah hal yang sangat menarik untuk dibahas. Disini akan kita bahas dengan bahasa yang mudah dipahami. Indonesia memiliki perjalanan dan kisah sejarah yang sangat panjang. Berbagai agama ada di negara indonesia. Kali ini kita akan membahan tentang kerajaan Agama Islam tertua yang ada di Indonesia.

Beberapa Kerajaan Islam Tertua Yang Ada Di Indonesia

1. Kerajaan Perlak termasuk Kerajaan Islam Tertua

Pertama Kerajaan Perlak, juga dikenal sebagai Kesultanan Peureulak, merupakan salah satu kerajaan Islam yang berada di Aceh Timur. Diketahui Kerajaan ini telah bergabung dengan Kerajaan Samudra Pasai, menjadikannya kerajaan Islam tertua di Indonesia.

Perlak terkenal sebagai daerah penghasil kayu perlak, kayu yang sangat bagus untuk pembuatan kapal. Karena itu, daerah ini dikenal sebagai Negeri Perlak. Keberadaan kayu perlak dan posisi strategisnya membuat Perlak berkembang menjadi pelabuhan niaga yang maju pada abad ke-8. Pelabuhan ini sering dikunjungi oleh kapal-kapal dari Arab dan Persia, yang membawa pengaruh Islam dan perdagangan yang berkembang di daerah ini. Perkawinan campuran antara saudagar Muslim dan perempuan setempat juga ikut mendorong perkembangan masyarakat Islam di Perlak.

2. Kerajaan Ternate

Awalnya Kerajaan Ternate, juga dikenal sebagai Kerajaan Gabi, adalah salah satu dari empat kerajaan Islam di Kepulauan Maluku dan merupakan salah satu kerajaan Islam tertua di Indonesia. Kerajaan ini didirikan pada tahun 1257 oleh Baab Mashur Malamo.

Ternate memainkan peran penting di kawasan timur Nusantara dari abad ke-13 hingga abad ke-17. Pada abad ke-16, Ternate mencapai puncak kejayaannya berkat perdagangan rempah-rempah dan kekuatan militernya. Wilayah kekuasaan Ternate meliputi Maluku, Sulawesi bagian timur, tengah, dan utara, serta Kepulauan Filipina hingga Kepulauan Marshall di Pasifik.

3. Kerajaan Samudra Pasai

Kerajaan Samudra Pasai terletak di Aceh Utara. Islam masuk ke kerajaan ini pada abad ke-13, yang ditandai dengan penemuan Makam Sultan Malik as-Saleh pada tahun 1297. Kerajaan ini didirikan oleh Meurah Silu, yang kemudian mengambil gelar Malikul Saleh, sekitar tahun 1267. Kerajaan ini dikunjungi oleh penjelajah terkenal seperti Ibnu Batutah dan Marco Polo.

Puncak kejayaan Samudra Pasai terjadi pada masa pemerintahan Sultan Mahmud Malik Az-Zahir. Di bawah kepemimpinan Sultan ini, Samudra Pasai menjadi pusat perdagangan di Asia Tenggara dan masih menggunakan koin emas sebagai mata uangnya. Banyak saudagar dari India, Arab, dan China berdagang di sini, sementara juga menyebarkan ajaran Agama Islam.

Sultan Mahmud Malik Az-Zahir dikenal sebagai penguasa yang taat beragama Islam dan memeluk madzhab Syafi’i.’Kerajaan Samudra Pasai terletak di Aceh Utara. Islam masuk ke kerajaan ini pada abad ke-13, yang ditandai dengan penemuan Makam Sultan Malik as-Saleh pada tahun 1297. Kerajaan ini didirikan oleh Meurah Silu, yang kemudian mengambil gelar Malikul Saleh, sekitar tahun 1267.

Kerajaan ini dikunjungi oleh penjelajah terkenal seperti Ibnu Batutah dan Marco Polo. Puncak kejayaan Samudra Pasai terjadi pada masa pemerintahan Sultan Mahmud Malik Az-Zahir. Di bawah kepemimpinan Sultan ini, Samudra Pasai menjadi pusat perdagangan di Asia Tenggara dan masih menggunakan koin emas sebagai mata uangnya.

Banyak saudagar dari India, Arab, dan China berdagang di sini, sementara juga menyebarkan ajaran Agama Islam. Sultan Mahmud Malik Az-Zahir dikenal sebagai penguasa yang taat beragama Islam dan memeluk madzhab Syafi’i.

Dengan keberadaan kerajaan-kerajaan Islam ini, Indonesia menjadi saksi sejarah perkembangan Islam di Nusantara. Perdagangan dan pengaruh Islam membawa kemajuan dan kekayaan bagi kerajaan-kerajaan ini, menjadikannya pusat perdagangan dan kebudayaan yang penting di kawasan ini.

BACA JUGA : Pertempuran Medan Area: Mengenang Sejarah dan Dampaknya

Share: Facebook Twitter Linkedin