June 18, 2024

Sejarah Mundurnya Soekarno dari Kursi Presiden Indonesia

Sejarah Mundurnya Soekarno Pada 17 Agustus 1945, Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya dari penjajahan Belanda, dan Soekarno menjadi presiden pertamanya. Namun, perjalanan politik Soekarno sebagai presiden tidaklah mulus. Di tengah gejolak politik dan ekonomi, Soekarno mengalami berbagai tantangan yang pada akhirnya memaksa mundurnya dari jabatan presiden. Inilah kronologi sejarah mundurnya Soekarno dari kursi presiden Indonesia.

Era Konstituante dan Konfrontasi

Setelah kemerdekaan, Indonesia menghadapi periode konflik internal dan eksternal yang menantang. Soekarno berjuang untuk mengatasi tantangan ini. Tetapi konflik dengan Belanda dalam Perang Kemerdekaan dan konflik ideologis dengan para pemimpin oposisi seperti Mohammad Hatta. Membuat posisinya semakin goyah.

  1. Kebijakan Nasionalisasi Salah satu kebijakan kontroversial Soekarno adalah nasionalisasi perusahaan asing. Meskipun ini dimaksudkan untuk memperkuat ekonomi Indonesia. Kebijakan tersebut memicu reaksi negatif dari negara-negara Barat dan mengakibatkan hubungan diplomatik yang tegang.
  2. Dwifungsi ABRI Pada tahun 1966. Soekarno memperkenalkan konsep “dwifungsi ABRI” yang memberi angkatan bersenjata peran yang lebih besar dalam pemerintahan dan politik. Hal ini menimbulkan kekhawatiran akan otoritarianisme dan meningkatkan ketegangan antara militer dan sipil.
  3. Peran PKI dan Gerakan 30 September Keterlibatan Partai Komunis Indonesia (PKI) dalam Gerakan 30 September 1965. Yang mengakibatkan pembunuhan sejumlah jenderal tinggi. Memicu reaksi keras dari militer dan masyarakat sipil. Soekarno dianggap terlalu toleran terhadap PKI, yang memperparah ketegangan politik.
  4. Supersemar dan Kudeta Suharto Pada Maret 1966. Soekarno diberi tekanan oleh militer untuk menyerahkan kekuasaannya kepada Jenderal Suharto melalui Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar). Hal ini ditindaklanjuti dengan kudeta militer yang menggulingkan Soekarno dan menempatkan Suharto sebagai presiden.
  5. Masa Akhir dan Wafatnya Setelah diturunkan dari jabatan presiden, Soekarno hidup dalam pembatasan rumah dan kehilangan kekuasaan politiknya. Dia wafat pada 21 Juni 1970, meninggalkan warisan yang kompleks dan kontroversial dalam sejarah Indonesia.

Kronologi ini mencerminkan tantangan politik dan sosial yang dihadapi Soekarno selama masa jabatannya sebagai presiden Indonesia. Meskipun dihormati sebagai salah satu pendiri bangsa Indonesia, perjalanan politiknya menunjukkan bagaimana kekuasaan politik bisa berubah dan bergeser di tengah-tengah dinamika yang kompleks.

Baca Juga : Pemerintahan B J Habibie

Share: Facebook Twitter Linkedin