June 19, 2024

Sejarah Perang Banjar : Sejarah Perang Kerajaan Di Indonesia

Sejarah Perang Banjar yang terjadi pada awal abad ke-19 merupakan salah satu peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kerajaan Banjar, yang meliputi wilayah Kalimantan Selatan dan Tengah, memiliki kekayaan alam yang melimpah seperti intan, emas, lada, rotan, dan Damar. Namun, perang ini tidak terjadi begitu saja, melainkan dipicu oleh beberapa faktor.

Menurut Buku Lukisan Perang Banjar 1859-1865 karya Drs. Idwar Saleh, perang Banjar adalah perlawanan besar-besaran rakyat Banjar terhadap imperialisme Belanda. Rakyat Banjar yang terlibat dalam perang ini meliputi raja-raja Banjar, bangsawan, ulama, tetua masyarakat, dan petani yang tinggal di daerah Banjar. Perang ini bukan hanya terbatas pada wilayah kerajaan Banjar, tetapi juga meluas ke daerah-daerah sekitarnya seperti Barito, Tabona, Pulau Petak, dan Sebuhur.

Belanda mengirim lebih dari 3.000 tentara dengan 22 kapal perang kecil, benteng tetap, dan benteng sementara untuk menghadapi perlawanan rakyat Banjar. Bagi rakyat Banjar yang berjuang, perang ini adalah perjuangan untuk kemerdekaan, agama, dan tanah air mereka.

Sejarah Perang Banjar : Penyebab Terjadinya Perang

Penyebab terjadinya perang Banjar adalah campur tangan Belanda dalam urusan kerajaan Banjar. Belanda mengangkat Pangeran Tamjidillah menjadi Sultan, padahal Pangeran Hidayat yang lebih berhak menduduki tahta tersebut hanya diangkat sebagai Mangkubumi. Selain itu, Belanda juga merajalela dengan mengusahakan perkebunan dan pertambangan di Kalimantan Selatan. Mereka ingin menguasai daerah ini karena terdapat banyak tambang batubara, terutama di kota Martapura.

Perang Banjar dipimpin oleh Pangeran Antasari, yang berhasil merebut benteng-benteng milik Belanda di Tabanio dan menenggelamkan kapal Onrust. Namun, perlawanan terus berlanjut dan Belanda memperkuat pertahanan dengan membangun benteng-benteng baru. Pangeran Hidayatullah, yang juga melawan Belanda, akhirnya ditangkap pada tahun 1862. Setelah kematian Pangeran Antasari, perlawanan dilanjutkan oleh rekan-rekannya dan putra-putranya. Namun, setelah semua pemimpin perlawanan tertangkap atau gugur, perlawanan rakyat Banjar pun berakhir.

Perang Banjar adalah contoh nyata perjuangan rakyat Indonesia melawan penjajahan. Meskipun akhirnya kalah, semangat perlawanan rakyat Banjar tetap menginspirasi kita hingga saat ini.

BACA JUGA :

Share: Facebook Twitter Linkedin