June 19, 2024

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Sejarah Pemerintahan

Susilo Bambang Yudhoyono, atau yang lebih dikenal dengan singkatan SBY, adalah seorang tokoh penting dalam sejarah politik Indonesia. Dia menjabat sebagai Presiden Indonesia dalam dua periode, dari tahun 2004 hingga 2014. Pemerintahannya ditandai oleh sejumlah peristiwa penting dan perubahan signifikan dalam politik dan ekonomi Indonesia.

Latar Belakang

SBY lahir pada tanggal 9 September 1949, di Pacitan, Jawa Timur. Sebelum terjun ke dunia politik, SBY memiliki latar belakang militer yang kuat. Ia bergabung dengan Akademi Angkatan Bersenjata (Akabri) pada tahun 1968 dan kemudian melanjutkan pendidikan di Sekolah Staf dan Komando Angkatan Darat (Seskoad) serta Sekolah Staf dan Komando Angkatan Bersenjata (Sesko ABRI).

Karier Militer

Dalam karier militernya, SBY menjabat dalam berbagai posisi penting, termasuk sebagai Komandan Pusat Intelijen ABRI (1997-1998) dan Panglima Kostrad (2000-2002). Posisi terakhirnya sebelum pensiun dari militer adalah sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (2002-2004).

Kepresidenan

Pada tahun 2004, SBY memenangkan pemilihan presiden yang merupakan pemilihan demokratis pertama di Indonesia setelah era Orde Baru. Pemerintahannya yang pertama, dari tahun 2004 hingga 2009, diwarnai oleh upaya untuk memperbaiki ekonomi Indonesia yang terpuruk, menangani serangkaian bencana alam, seperti gempa bumi dan tsunami di Aceh pada tahun 2004, serta upaya untuk memerangi korupsi.

Di masa jabatan keduanya, dari tahun 2009 hingga 2014, SBY berfokus pada pembangunan infrastruktur dan reformasi birokrasi. Namun, masa pemerintahannya juga diwarnai oleh kritik terhadap lambannya penanganan berbagai isu, seperti korupsi dan ketimpangan ekonomi.

Warisan dan Kritik

Sebagai presiden pertama yang dipilih secara langsung setelah jatuhnya rezim Orde Baru, SBY dianggap sebagai tokoh yang membawa Indonesia ke arah demokrasi yang lebih matang. Namun, pemerintahannya juga dikritik karena dianggap tidak cukup tegas dalam menangani isu-isu korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Kesimpulan

Sebagai seorang tokoh militer yang beralih ke politik, Susilo Bambang Yudhoyono telah meninggalkan jejak yang signifikan dalam sejarah politik Indonesia. Meskipun pemerintahannya memiliki pencapaian yang layak di beberapa bidang, namun juga terdapat kritik terhadap beberapa kebijakannya. SBY tetap menjadi figur yang penting dalam narasi perkembangan demokrasi di Indonesia pasca-Orde Baru.

Baca Juga : Sejarah Mundurnya Megawati dari Jabatan Presiden Indonesia

Share: Facebook Twitter Linkedin