June 19, 2024

Bandung Lautan Api : Mengenang Peristiwa Bersejarah Indonesia

SEJARAH : Bandung Lautan Api, peristiwa yang tak terlupakan setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia. Pada 24 Maret 1946, Bandung Selatan terbakar menjadi abu oleh para pejuang yang memiliki alasan yang kuat.

Peristiwa ini kemudian diabadikan dalam Monumen Bandung Lautan Api yang megah. Namun, bagaimana sejarahnya? Bandung Lautan Api merupakan aksi pengosongan dan pembakaran kota Bandung agar tidak jatuh ke tangan sekutu dan NICA (Pemerintah Kolonial Belanda).

Mari kita simak rangkaian peristiwa ini, yang diambil dari buku IPS untuk kelas IX SMP oleh Nana Supriatna, dkk, serta Ringkasan Pengetahuan Sosial untuk SD dan MI oleh Rachmat dan situs Kemdikbud.

Peristiwa Bandung Lautan Api

Pada tanggal 12 Oktober 1945, pasukan sekutu di bawah pimpinan Brigade MacDonald tiba di Bandung. Mereka memaksa warga Bandung untuk menyerahkan senjata yang mereka peroleh setelah melucuti tentara Jepang.

Situasi pecah saat orang-orang Belanda yang baru bebas dari kamp tahanan melakukan tindakan yang mengacaukan keamanan negara. Tentara Keamanan Rakyat (TKR) berserta badan-badan perjuangan yang lainnya juga ikut serta melakukan serangan terhadap sekutu.

Para pejuang dengan semangat yang membara menyerang markas-markas sekutu di Bandung bagian utara, termasuk Hotel Homan dan Hotel Preanger yang menjadi markas besar bagi Sekutu. Kondisi ini menjadi awal dari peristiwa hangusnya Bandung, Ultimatum Pertama.

Setelah penyerangan yang heroik tersebut terjadi, sekutu dengan lantang menyampaikan ultimatum kepada Gubernur Jawa Barat untuk segera mengosongkan wilayah Bandung Utara. Tuntutan itu harus dilaksanakan pada 29 November 1945 pukul 12.00 WIB, atau konsekuensinya akan sangat berbahaya.

Kota Bandung Terbagi Menjadi Dua

Kota Bandung pada saat itu terbagi menjadi dua bagian, utara dan selatan. Bandung bagian utara dikuasai oleh sekutu, sementara bagian selatan tetap menjadi kekuasaan Indonesia yang kuat. Pasukan Indonesia dengan penuh semangat mendirikan pos-pos gerilya di berbagai tempat untuk melawan penjajah.

Perlawanan yang gigih dari Tentara Rakyat Indonesia (TRI), yang sebelumnya dikenal sebagai TKR, membuat sekutu mengeluarkan ultimatum kedua. Kepada Perdana Menteri Syahrir, sekutu meminta seluruh masyarakat dan TRI untuk mengosongkan seluruh Kota Bandung selambat-lambatnya pada 23 Maret 1946.

Pasukan Indonesia diminta untuk mundur sejauh 10-11 km dari pusat kota Bandung Selatan. Demi pertimbangan politik dan keselamatan rakyat, pemerintah Republik Indonesia akhirnya memerintahkan TRI dan pejuang lainnya untuk mundur dan mengosongkan Bandung selatan.

Tokoh-tokoh pejuang yang hebat seperti Aruji Kartawinata, Suryadarma, dan Kolonel Abdul Haris Nasution dengan tegar mematuhi perintah pemerintah pusat. Namun, mereka tidak akan menyerahkan Bandung selatan kepada musuh.

Wilayah itu akhirnya harus dibumihanguskan setelah rakyat diungsikan. Bangunan-bangunan yang menjadi simbol penjajahan seperti Bank Rakyat Bandung, Kawasan Banceuy, Cicadas, Braga, Tegalega, dan Asrama Tentara

BACA JUGA : Perang Paregreg Berdampak Besar Bagi Kerajaan Majapahit

Share: Facebook Twitter Linkedin