February 27, 2024

Perang Paregreg Berdampak Besar Bagi Kerajaan Majapahit

SEJARAH – Perang Paregreg (1404-1406) adalah perang saudara yang terjadi antara Bhre Wirabumi dari Kerajaan Blambangan dan Prabu Wikramawardhana dari Kerajaan Majapahit. Sebagai salah satu perang saudara yang paling berdampak besar bagi Kerajaan Majapahit,

Indonesia memiliki sejarah yang panjang, termasuk mulai dari masa kerajaan. Indonesia memiliki banyak kerajaan besar pada masa terdahulu. Berbagai cerita sejarah banyak yang perlu kita ketahui, karena sejarah ini yang menjadi cikal bakal terbentuknya negara indonesia.

Perang tersebut diyakini menjadi penyebab melemahnya kerajaan tersebut. Perang ini berlangsung selama dua tahun setelah kematian Raja Hayam Wuruk pada tahun 1389. Setelah itu, Kerajaan Majapahit menghadapi masalah perebutan tahta di antara para penguasa daerah yang sebagian besar merupakan kerabat raja.

Pemicu terjadinya Perang Paregreg

Perang Paregreg dipicu oleh pertikaian antara istana barat dan istana timur. Menurut Kitab Pararaton, pertikaian ini dimulai dengan munculnya keraton baru di Pemotang pada tahun 1376, yang terletak di timur Kerajaan Majapahit.

Keraton ini dipimpin oleh Bhre Wenker atau Wijayarajasa, suami dari Rajadewi, bibi dari Raja Hayam Wuruk. Rajadewi memiliki ambisi untuk menjadikan Wijayarajasa sebagai raja Majapahit menggantikan Hayam Wuruk.

Di sisi lain, Hayam Wuruk memiliki putra bernama Bhre Wirabhumi dari selirnya. Bhre Wirabhumi kemudian dinikahkan dengan Nagarawardhani, cucu dari Rajadewi, sesuai dengan Kitab Negarakertagama.

Setelah Wijayarajasa meninggal, Bhre Wirabhumi diangkat menjadi raja di istana timur, sementara istana barat diberikan kepada menantu Hayam Wuruk, yaitu Wikramawardhana. Konflik antara istana timur dan barat semakin memanas ketika Bhre Wirabhumi mengangkat istrinya,

Nagarawardhani, menjadi Bhre Lasem. Wikramawardhana juga mengangkat istrinya, Kusumawardhani, menjadi Bhre Lasem setelah kematian Nagarawardhani dan Kusumawardhani pada tahun 1400. Pertengkaran antara istana timur dan barat semakin sengit, dan akhirnya meletuslah Perang Paregreg pada tahun 1404.

Perang Paregreg terjadi dalam beberapa tahap dengan tempo yang lambat, seiring dengan nama “Paregreg” yang berasal dari bahasa Jawa Kuno yang berarti perang yang berlangsung lama. Perang saudara ini berlangsung selama dua tahun dengan kemenangan yang bergantian antara kedua

BACA JUGA : SOEKARNO PRESIDEN PERTAMA REPUBLIK INDONESIA

Share: