July 23, 2024

PERANG BUBAT : Perang Legendaris Kerajaan di Indonesia
January 7, 2024 admin

PERANG BUBAT : Perang Legendaris Kerajaan di Indonesia

Perang Bubat, sebuah perang legendaris yang terjadi di zaman kerajaan di Indonesia. Perang ini melibatkan dua kerajaan besar, Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Sunda. Kisah perang ini telah menjadi legenda yang terkenal di kalangan masyarakat Indonesia.

Perang ini terjadi di sekitar pesanggrahan Bubat, sebuah tempat penginapan bagi rombongan Kerajaan Sunda. Pada saat itu, Kerajaan Majapahit dipimpin oleh Hayam Wuruk, sedangkan Kerajaan Sunda di bawah kendali Maharaja Linggabuana. Kedua kerajaan ini terlibat dalam pertempuran sengit pada tahun 1357 Masehi atau 1279 Saka.

Dalam pertempuran ini, hampir seluruh pasukan Kerajaan Sunda tewas, termasuk raja dan permaisurinya. Bahkan, putri Raja Sunda yang bernama Dyah Pitaloka Citraresmi juga tewas setelah bunuh diri di medan perang. Kekalahan yang begitu telak ini membuat perang Bubat menjadi peristiwa yang sangat tragis.

Penyebab Perang Bubat

Terdapat berbagai versi yang menceritakan penyebab meletusnya perang ini. Salah satunya adalah versi yang terdapat dalam Carita Parahyangan, yang ditulis oleh Pangeran Wangsakerta. Menurut versi ini, Dyah Pitaloka memilih untuk menikah dengan seorang pangeran dari kerajaan Majapahit daripada memilih suami dari kalangan orang Sunda.

Namun, versi cerita yang terdapat dalam Kidung Sunda, yang berasal dari Bali, memiliki sudut pandang yang berbeda. Dalam Kidung Sunda, Hayam Wuruk jatuh cinta pada seorang putri Sunda dan ingin menjadikannya permaisurinya. Namun, Gajah Mada, seorang panglima perang Majapahit, tidak setuju dengan hal ini karena menganggap bahwa orang Sunda harus tunduk kepada orang Majapahit.

Kekalahan Kerajaan Sunda dalam perang ini disebabkan oleh jumlah pasukan yang tidak seimbang. Pasukan Kerajaan Majapahit jauh lebih besar dan lebih kuat dibandingkan dengan pasukan Kerajaan Sunda. Hal ini membuat Kerajaan Sunda tak berdaya menghadapi serangan yang begitu dahsyat.

Perang Bubat telah menjadi bagian dari sejarah Indonesia yang menggugah emosi dan mengundang perasaan dramatis. Kisah tragis ini menggambarkan betapa besarnya pengaruh kekuasaan dan cinta dalam kehidupan manusia. Perang Bubat menjadi peringatan bagi kita semua akan pentingnya menjaga perdamaian dan menghormati perbedaan di antara kita.

BACA JUGA : SEJARAH PERANG KERAJAAN MAJAPAHIT

Share:
SEJARAH PERANG KERAJAAN MAJAPAHIT
January 7, 2024 admin

SEJARAH PERANG KERAJAAN MAJAPAHIT

Perang Kerajaan Majapahit adalah salah satu peristiwa penting dalam sejarah Kerajaan Majapahit. Perang ini terjadi pada abad ke-14 dan ke-15, dengan berbagai macam konflik yang melibatkan kerajaan-kerajaan tetangga dan pemberontakan internal.

Sejarah Perang Kerajaan Majapahit

Sejarah Perang Kerajaan Majapahit dimulai pada abad ke-13, ketika Raden Wijaya berhasil memimpin pemberontakan melawan Kerajaan Singhasari. Setelah berhasil mengalahkan Singhasari, Raden Wijaya mendirikan Kerajaan Majapahit pada tahun 1293. Kerajaan ini segera berkembang menjadi kekuatan besar di Nusantara, dengan wilayah yang meliputi sebagian besar pulau Jawa, Bali, Sumatra, dan Kalimantan.

Namun, masa kejayaan Majapahit tidak berlangsung lama. Pada abad ke-14, kerajaan ini menghadapi serangkaian perang yang mengancam keberadaannya. Salah satu perang yang paling terkenal adalah Perang Paregreg. Perang ini terjadi antara Kerajaan Majapahit dan Kerajaan Sunda pada tahun 1357. Konflik ini dimulai ketika Raja Sunda, Lingga Buana, menolak membayar upeti kepada Majapahit. Majapahit yang merasa dihina dan marah, segera menyerang Kerajaan Sunda dengan kekuatan militer yang besar.

Perang Paregreg berlangsung selama bertahun-tahun, dengan pertempuran sengit yang terjadi di berbagai wilayah. Pasukan Majapahit yang dipimpin oleh Patih Gajah Mada berhasil mengalahkan pasukan Sunda dan menduduki wilayah-wilayah Kerajaan Sunda. Namun, perang ini tidak berakhir dengan kemenangan yang mutlak bagi Majapahit. Pasukan Sunda terus melakukan perlawanan gerilya, dan perang ini berlangsung hingga tahun 1359, ketika Raja Sunda akhirnya tewas dalam pertempuran.

Perang Paregreg menjadi titik balik dalam sejarah Majapahit. Setelah perang ini, Majapahit semakin kuat dan memperluas kekuasaannya ke wilayah-wilayah tetangga. Namun, kekuasaan Majapahit tidak bertahan lama. Pada abad ke-15, kerajaan ini mengalami pemberontakan internal dan serangan dari luar yang mengakibatkan keruntuhan Majapahit pada tahun 1527.

Perang Kerajaan Majapahit adalah suatu peristiwa yang penuh dengan drama dan konflik. Perang ini mencerminkan ambisi dan kekuatan Kerajaan Majapahit, namun juga menunjukkan kerapuhan dan ketidakstabilan yang mengancam keberadaannya. Meskipun berakhir dengan kehancuran, warisan Majapahit tetap hidup dalam budaya dan sejarah Indonesia.

Share: