June 25, 2024

SEJARAH KERAJAAN : Tentang Kerajaan Tertua Indonesia
January 14, 2024 admin

SEJARAH KERAJAAN : Tentang Kerajaan Tertua Indonesia

Sejarah kerajaan memang hal yang menarik untuk diketahui. Banyak hal diluar dari kebiasaan masa sekarang yang pernah terjadi dimasa lalu.

Sejarah Kerajaan Sriwijaya

Kerajaan Sriwijaya didirikan sekitar abad ke-7 hingga abad ke-15. Diketahui Kerajaan ini menguasai perdagangan di wilayah Laut Cina Selatan dan Selat Malaka. Kerajaan Sriwijaya ditemukan berdasarkan Prasasti Kedukan Bukit pada 683 M, Prasasti Talang Tuo (684 M), Prasasti Kota Kapur (686 M), Prasasti Siddhayatra, Prasasti Telaga Batu (683 M), dan Prasasti Karang Berahi.

Raja Balaputradewa membuat Kerajaan Sriwijaya berkembang dengan pesat. Pemerintah memperluas wilayahnya menjadi jalur perdagangan dan menjalin hubungan diplomatik dengan Pemerintah Cola di India dan Pemerintah Cina di utara. Selain jalur perdagangan, pemerintah tersebut juga mengembangkan pendidikan. Di Asia Tenggara Sriwijaya menjadi pusat pendidikan Agama Buddha.

Sejarah Kerajaan Mataram Kuno

Kerajaan Mataram Kuno didirikan pada abad ke-8 hingga abad ke-11 Masehi. Awalnya berada di Jawa Tengah, kemudian pindah ke Jawa Timur. Peninggalan prasasti seperti Prasasti Canggal, Prasasti Kalasan, Prasasti Balitung, dan Prasasti Klurak menjadi bukti keberadaan kerajaan ini.

Kerajaan Mataram Kuno diperintah oleh dua dinasti, dinasti Sanjaya yang menganut Agama Hindu, dan dinasti Syailendra yang menganut Agama Buddha. Dinasti Sanjaya menguasai wilayah Jawa Tengah bagian utara, sementara dinasti Syailendra menguasai Jawa Tengah bagian selatan.

Pemerintah Kediri

Kerajaan Kediri ditemukan berdasarkan Prasasti Sirah Keting (1140 M), Prasasti Padlegan (117 M), Prasasti Hantang (1135 M), Prasasti Jaring (1181 M), dan Prasasti Kamulan (1194 M). Kerajaan Kediri diperintah oleh beberapa raja seperti Jayawarsa (1104 M), Jayabaya (1135 M), Sarveswara (1161 M), Aryaswara (1169 M-1171 M), Ganara (1182 M), Kameswara (1182 M-1185 M), dan Kertajaya (1190 M-1222 M).

Raja Jayabaya dikenal sebagai jalan raya besar, karena berhasil menyatukan Kerajaan Jenggala dan Kerajaan Kediri. Raja Jayabaya juga dikenal sebagai peramal. Orang-orang di Kerajaan Kediri mayoritas berdagang emas, perak, pinang, dan cendana. Kediri runtuh pada tahun 1222 Masehi karena kalah perang, mengakhiri kekuasaan Dinasti Isyana.

Kerajaan Wangsa Isyana

Kerajaan Wangsa Isyana menjadi salah satu kerajaan tertua di Indonesia yang didirikan sekitar tahun 929 Masehi. Dipimpin oleh Mpu Sindok setelah berpisah dengan Mataram Hindu yang jatuh, Kerajaan Wangsa Isyana berada di wilayah Jawa Timur dengan dinasti Syailendra yang memimpin kerajaan.

Bukti keberadaan kerajaan ini dapat ditemukan dalam beberapa prasasti yang ditulis mengenai ahli waris kerajaan. Prasasti Pucangan menjadi salah satu bukti yang paling banyak ditemukan hingga sekarang.

BACA JUGA : Kerajaan Tertua Indonesia, Mengenal Sejarah Dan Peninggalannya

Share:
Kerajaan Tertua Indonesia, Mengenal Sejarah Dan Peninggalannya
January 13, 2024 admin

Kerajaan Tertua Indonesia, Mengenal Sejarah Dan Peninggalannya

Kerajaan tertua di Indonesia telah menjadi saksi perjalanan sejarah yang menakjubkan. Perkembangan kerajaan ini dipengaruhi oleh masuknya Agama Hindu dan Budha, yang membawa pengaruh yang kuat dalam kehidupan masyarakat pada masa itu. Agama Hindu India, yang dibawa oleh Bangsa Arya. Memainkan peran penting dalam membentuk sistem kepercayaan dan nilai-nilai masyarakat Hindu di Indonesia.

Dalam Agama Hindu, terdapat tiga Dewa utama yang dihormati dan dipuja. Yaitu Brahma sebagai Dewa Pencipta, Wisnu sebagai Dewa Pelindung, dan Siwa sebagai Dewa Perusak. Sistem kepercayaan ini menjadi dasar bagi masyarakat Hindu dalam menjalani kehidupan sehari-hari mereka. Selain itu, berkembang pula sistem kasta yang membedakan masyarakat berdasarkan fungsinya, mulai dari pendeta hingga pekerja.

Tidak lama kemudian, Agama Budha juga tiba di Indonesia pada abad ke-5 SM. Agama ini diajarkan oleh Siddharta Gautama, yang mengajarkan tentang pengendalian diri dan mencapai nirwana melalui Delapan Jalan Kebenaran. Penyebaran agama ini juga memberikan dampak yang signifikan terhadap perkembangan kerajaan di Indonesia.

Kerajaan Tertua Berdasarkan Sejarah

Sejarah mencatat bahwa kerajaan tertua di Indonesia telah dipengaruhi oleh kedua agama ini. Beberapa kerajaan tertua yang terkenal adalah Kerajaan Sriwijaya, Kerajaan Majapahit, dan Kerajaan Mataram Kuno. Namun, ada pula kerajaan-kerajaan lain yang mungkin tidak begitu dikenal, seperti Kerajaan Kandis, Kerajaan Salakanagara, dan Kerajaan Kutai.

Penting untuk mengenali dan menghargai warisan sejarah ini, karena melalui penelitian arkeologi dan penemuan terbaru. Kita dapat memahami lebih dalam tentang perjalanan sejarah bangsa Indonesia. Peninggalan dan kisah dari kerajaan-kerajaan ini menjadi bukti nyata tentang kebesaran dan kejayaan masa lalu kita.

Sebagai warga Indonesia, mari kita bangkitkan semangat untuk menjaga dan mempelajari sejarah kita sendiri. Dengan memahami akar sejarah kita. Kita dapat membangun masa depan yang lebih baik dan menghargai keberagaman budaya yang ada di Indonesia. Jadikanlah kerajaan-kerajaan tertua ini sebagai inspirasi untuk terus berjuang dan menghargai warisan nenek moyang kita. Mari kita jaga dan lestarikan kerajaan-kerajaan tertua ini sebagai bagian tak terpisahkan dari identitas kita sebagai bangsa Indonesia yang besar dan beragam.

BACA JUGA : Pertempuran Medan Area: Mengenang Sejarah dan Dampaknya

Share: