June 19, 2024

Perang Mataram Kuno Menjadi Peristiwa Bersejarah Abad 17
January 21, 2024 admin

Perang Mataram Kuno Menjadi Peristiwa Bersejarah Abad 17

Perang Mataram Kuno adalah salah satu peristiwa bersejarah yang terjadi di Jawa Tengah pada abad ke-17. Perang ini melibatkan dua kerajaan besar, yaitu Kerajaan Mataram dan Kerajaan Pajang. Sejarah Perang ini sangat menarik untuk diketahui, karena melibatkan banyak tokoh dan strategi perang yang unik.

Perang Mataram Kuno dimulai pada tahun 1613, ketika Sultan Agung Hanyokrokusumo dari Kerajaan Mataram mengambil alih kekuasaan dari Kerajaan Pajang. Sultan Agung adalah seorang pemimpin yang cerdas dan berani, dan dia memiliki ambisi besar untuk memperluas wilayah kekuasaannya.

Dalam perang ini, Sultan Agung menggunakan berbagai strategi yang cerdik. Dia menggabungkan kekuatan militer dengan diplomasi untuk mengalahkan musuhnya. Salah satu strategi paling terkenal yang digunakan oleh Sultan Agung adalah serangan kejutan. Dia sering kali menyerang musuhnya tanpa peringatan, sehingga musuh tidak memiliki waktu untuk mempersiapkan diri.

Indonesia memiliki sejarah kerajaan yang sangat panjang. Pada masa lampau, wilayah indonesia diduduki oleh kerajaan – kerajaan besar. Hingga saat ini masih sejarah dari kerjaan – kerajaan tersebut masih tersimpan di arsip nasional.

Perang Mataram Melibatkan Banyak Tokoh

Namun, perang ini juga melibatkan banyak tokoh lain yang berperan penting. Salah satunya adalah Ki Ageng Giring, seorang panglima perang yang sangat dihormati oleh Sultan Agung. Ki Ageng Giring memiliki keahlian dalam strategi perang dan selalu setia kepada Sultan Agung.

Perang Mataram Kuno berlangsung selama lebih dari 20 tahun, dan menghasilkan banyak pertempuran yang sengit. Namun, pada akhirnya, Kerajaan Mataram berhasil mengalahkan Kerajaan Pajang dan memperluas wilayah kekuasaannya.

Perang tersebut memiliki dampak yang besar dalam sejarah Jawa Tengah. Perang ini mengubah peta politik dan kekuasaan di wilayah tersebut. Selain itu, perang ini juga menunjukkan kekuatan dan kecerdikan Sultan Agung dalam memimpin perang.

Dalam kesimpulannya, Perang Mataram Kuno adalah salah satu peristiwa bersejarah yang menarik di Jawa Tengah. Perang ini melibatkan banyak tokoh dan strategi perang yang unik, dan memiliki dampak yang besar dalam sejarah wilayah tersebut.

BACA JUGA : Perang Dunia Kedua : Awal Mula Dan Sejarah Terjadinya Perang

Share:
SEJARAH KERAJAAN : Tentang Kerajaan Tertua Indonesia
January 14, 2024 admin

SEJARAH KERAJAAN : Tentang Kerajaan Tertua Indonesia

Sejarah kerajaan memang hal yang menarik untuk diketahui. Banyak hal diluar dari kebiasaan masa sekarang yang pernah terjadi dimasa lalu.

Sejarah Kerajaan Sriwijaya

Kerajaan Sriwijaya didirikan sekitar abad ke-7 hingga abad ke-15. Diketahui Kerajaan ini menguasai perdagangan di wilayah Laut Cina Selatan dan Selat Malaka. Kerajaan Sriwijaya ditemukan berdasarkan Prasasti Kedukan Bukit pada 683 M, Prasasti Talang Tuo (684 M), Prasasti Kota Kapur (686 M), Prasasti Siddhayatra, Prasasti Telaga Batu (683 M), dan Prasasti Karang Berahi.

Raja Balaputradewa membuat Kerajaan Sriwijaya berkembang dengan pesat. Pemerintah memperluas wilayahnya menjadi jalur perdagangan dan menjalin hubungan diplomatik dengan Pemerintah Cola di India dan Pemerintah Cina di utara. Selain jalur perdagangan, pemerintah tersebut juga mengembangkan pendidikan. Di Asia Tenggara Sriwijaya menjadi pusat pendidikan Agama Buddha.

Sejarah Kerajaan Mataram Kuno

Kerajaan Mataram Kuno didirikan pada abad ke-8 hingga abad ke-11 Masehi. Awalnya berada di Jawa Tengah, kemudian pindah ke Jawa Timur. Peninggalan prasasti seperti Prasasti Canggal, Prasasti Kalasan, Prasasti Balitung, dan Prasasti Klurak menjadi bukti keberadaan kerajaan ini.

Kerajaan Mataram Kuno diperintah oleh dua dinasti, dinasti Sanjaya yang menganut Agama Hindu, dan dinasti Syailendra yang menganut Agama Buddha. Dinasti Sanjaya menguasai wilayah Jawa Tengah bagian utara, sementara dinasti Syailendra menguasai Jawa Tengah bagian selatan.

Pemerintah Kediri

Kerajaan Kediri ditemukan berdasarkan Prasasti Sirah Keting (1140 M), Prasasti Padlegan (117 M), Prasasti Hantang (1135 M), Prasasti Jaring (1181 M), dan Prasasti Kamulan (1194 M). Kerajaan Kediri diperintah oleh beberapa raja seperti Jayawarsa (1104 M), Jayabaya (1135 M), Sarveswara (1161 M), Aryaswara (1169 M-1171 M), Ganara (1182 M), Kameswara (1182 M-1185 M), dan Kertajaya (1190 M-1222 M).

Raja Jayabaya dikenal sebagai jalan raya besar, karena berhasil menyatukan Kerajaan Jenggala dan Kerajaan Kediri. Raja Jayabaya juga dikenal sebagai peramal. Orang-orang di Kerajaan Kediri mayoritas berdagang emas, perak, pinang, dan cendana. Kediri runtuh pada tahun 1222 Masehi karena kalah perang, mengakhiri kekuasaan Dinasti Isyana.

Kerajaan Wangsa Isyana

Kerajaan Wangsa Isyana menjadi salah satu kerajaan tertua di Indonesia yang didirikan sekitar tahun 929 Masehi. Dipimpin oleh Mpu Sindok setelah berpisah dengan Mataram Hindu yang jatuh, Kerajaan Wangsa Isyana berada di wilayah Jawa Timur dengan dinasti Syailendra yang memimpin kerajaan.

Bukti keberadaan kerajaan ini dapat ditemukan dalam beberapa prasasti yang ditulis mengenai ahli waris kerajaan. Prasasti Pucangan menjadi salah satu bukti yang paling banyak ditemukan hingga sekarang.

BACA JUGA : Kerajaan Tertua Indonesia, Mengenal Sejarah Dan Peninggalannya

Share: